Are you the publisher? Claim or contact us about this channel


Embed this content in your HTML

Search

Report adult content:

click to rate:

Account: (login)

More Channels


Channel Catalog


    0 0



    Kali ini sambungan dari entri sebelum ini di di Manchester. Pengalaman di Anfield pada 28 Disember 2017 waktu London amat mengujakan. Jom layan. 

    Semasa di Chesire Oak Oulet di SINI, kami ke Mark & Spencers untuk menunaikan solat. Selepas itu, terus ke Anfield di Liverpool untuk pengalaman melihat stadium  Anfield bagi peminat bola sukan kelab Liverpool. Perjalanan dari Chesire Oak ke Liverpool stadium hanya mengambil masa dalam 30 minit. 

    Saya sangat gembira melihat hubby dan anak anak teruja semasa di sana. Terasa aura bila melihat bangunan stadium.  Masing masing bergambar dengan keseronokan. Hubby lebih lebih lagi lah. Cuaca sejuk dengan angin yang kuat tidak menghalang kami untuk berposing berlatarbelakangkan stadium. 



    Selepas itu, kami ke kedai menjual barangan cendera hati, di mana Hubby membeli fridge magnet sebagai kenang kenangan. Cuaca semasa di sana sangat sejuk dengan angin yang sangat kuat. 



    Atas permintaan Nellisa, kami kemudian menuju pula ke Old Trafford dalam perjalanan balik ke kawasan perumahan Juita di Rushelhome. Kami tidak lama di sini kerana hari telah gelap. Selepas bergambar, kami masuk mencari fridge magnet. 



    Kemudian kami terus ke restoran Al Jazeera untuk menikmati makan malam. Juita memberitahu yang dia lebih suka makan di At Taiba kerana lebih murah dan sedap. Harga dalam £7-8 untuk sepinggan nasi Arab dengan setengah ekor ayam. 




    Selepas makan, saya balik ke hotel dengan keletihan. Anak anak semua keluar bershopping di Primark. Sempat tidur seketika sebelum bangun untuk menunaikan solat. 



    0 0
  • 01/10/18--06:50: Perjalanan ke Edinburgh

  • Hari ketiga 29 Disember di London dan 30 Disember di Malaysia. Tidak seperti hari hari sebelumnya, saya tidur kepenatan dan hanya terjaga pukul 5.30 pagi. Selepas solat Subuh, mula packing barang untuk check out dari hotel. 

    Kami bersarapan di rumah Juita dengan nasi goreng dan ayam goreng. Juita dan Nelly juga menyediakan sandwich telur sebagai bekalan dalam perjalanan. Kami bertolak dari rumah Juita pukul 9.00 pagi. 


    Selepas itu, kami bergerak ke University of Manchester. Kali ini Alain yang drive. Tapi sayang tak dapat turun kerana hujan ais dan kereta tidak dapat masuk ke kawasan kampus. 

    Subhanallaah pengalaman pertama melihat hujan ais yang sangat menakjubkan. Sewaktu kami singgah mengisi minyak, keliihatan bahagian depan kereta penuh dengan ais yang telah membeku. Hujan yang jatuh di atas jalan di tempat kami mengisi petrol juga kelihatan mula membeku. 



    Dari situ, waktu menunjukkan pukul 9.30 kami mula bergerak ke Lake District. Kalau ikut plan asal, kami ingin bermalam di Lake District tapi kerana kesuntukan masa, kami hanya singgah sahaja.


    Kami singgah di Lancaster untuk mengisi angin tayar. Sempat masuk shopping sedikit bekalan makanan dan kudapan. Pukul 10.30 pagi bertolak ke Lake District. Nantikan entri di Lake District yang sangat sangat mengujakan dalam hidup saya. Nak tahu kenapa, kenalah tungguuu...

    Selepas Lake Distirct, kami telah meneruskan perjalanan ke Edinburgh yang sangat cantik dengan salji yang memutih di kiri kanan. Kami berhenti untuk mengambil gambar di tepi jalan. 

    Kebebetulan ada juga sebuah kereta berhenti. Rupanya orang Malaysia juga. Apalagi kami pun bergambar sebagai kenangan selepas meminta anak perempuan mereka mengambil gambar kami sekeluarga. Alhamdulillah, mereka juga ada follow blog Azie Kitchen. Saya lupa namanya, kalau ada terbaca di sini, harap dapat berhubung ya. 




    0 0



    Seperti dijanjikan dalam entri sebelum ini di SINI, kali ini saya ingin meyambung berkenaan catatan persinggahan kami di Lake District. Dalam perjalanan ke Edinburgh, kami singgah di Lake District yang dikatakan sangat cantik dan wajib dikunjungi. Semasa dalam perjalanan masuk, hujan yang mula turun bertukar menjadi snow yang sangat mengujakan. Inilah kali pertama saya melihat dan merasai snow. 


    Sebaik kami keluar dari kereta dalam pukul 11.30 pagi, snow mulai perlahan. Selepas memakai pakaian yang lebih tebal, kami mulai berjalan ke arah tasik. Kena jalan dengan berhati hati kerana salji menjadikan jalan sangat licin lebih lebih lagi jika tapak kasut yang tidak sesuai untuk salji. Semasa di pertengahan jalan, Nelly, Juita dan Aween singgah bergambar di hadapan kedai. 



    Ketika itu, snow mulai turun dengan lebat. Sangat sukar untuk digambarkan perasaan saya ketika itu. Saya mula mengeluarkan handphone untuk merakam detik itu. Dalam masa yang sama mula melindungi kamera di bawah jaket kerana kuatir kalau snow boleh merosakkan kamera kerana saya tidak membeli cover kamera untuk tujuan itu. 


    Ketika menghampiri tasik yang sangat cantik pemandangannya, snow mula berkurangan sehingga langsung terhenti. Ketika itu, kami bergambar di kawasan cerun bukit tempat orang ramai bermain luncur ski. 


    Bila hujan mulai turun rintik rintik, kami cepat cepat beredar ke tempat parking kereta. Kami meninggalkan Lake District pukul 12.40 tengahari. 


    Saya merasa sangat bersyukur kerana akhirnya impian untuk merasai pengalaman bermain snow tercapai. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa saya sangat gembira. Lebih lebih lagi di saat semua anak anak dan menantu ada bersama. Ketika snow turun dengan lebat, ianya tidak begitu sejuk kerana tiada angin yang bertiup. Boleh lihat video snow di youtube Azie Kitchen channel di SINI.

    Kami kemudian terus menuju ke Edinburgh. Pemandangan sepanjang perjalanan sangat cantik dengan salji yang memutih. Kambing biri biri meragut rumput atas salji yang memutih. Terfikir kesian biri biri kerana meragut rumput yang dipenuhi salji. Pasti kebas bibir. Tapi Allah Maha Mengetahui dan ciptaanNya yang amat hebat bila biri biri boleh hidup dan meragut di dalam salji. 


    Kami tiba di Edinburgh dalam pukul 5.00 petang dengan hari yang telah gelap umpama malam. Kami menyewa apartment Mayfield yang terdapat 3 bilik tidur, ruang tamu dan dapur dengan kemudahan memasak. 

    Pukul 8.00 malam, saya hanya mengupdate blog dan transfer gambar ke lap top. Makan malam hanya dengan Maggi kecuali Nana dan Alain yang keluar makan malam. 



    0 0


    Walaupun kami bermalam selama 2 malam di Edinburgh tapi secara teknikalnya kami hanya menpunyai satu hari sahaja untuk melawat lawat tempat tempat menarik di sana. 

    Tapi yang lebih penting aktiviti kekeluargaan semasa percutian. Saya sangat sangat seronok dengan percutian ini lebih lebih lagi bila semua ada bersama. Semua aktiviti dilakukan bersama sama. 

    Malam sebelum tidur, Juita merendam mee hoon untuk dibuat mee hoon goreng sebagai hidangan sarapan. Saya terjaga dalam pukul 2 lebih. 

    Ketika terdengar ada bunyi orang di dapur, saya menjengah ke dapur dan  melihat Alain dengan Nana. Jadi saya terus menyediakan mee hoon goreng sementara Nana menggoreng keropok. Bayangkan memasak pukul 2 atau 3 pagi setiap hari. Jumpa sos cili Maggi di Edinburgh,



    Selepas sarapan, kami bersiap siap dan keluar apartment pukul 8.30 pagi. Hari masih gelap. Destinasi pertama adalah untuk ke Kelpies yang terletak dalam jarak 50 km dari bandar Edinburgh. 

    Ketika sampai di sana, orang belum ramai dan cuaca pulak sangat sejuk. Ditambah pula dengan angin yang agak kuat. Bayangkan saya yang memakai baju sebanyak 3 lapis pun, masih menggigil kesejukan. 


    Tidak lama kami di situ kerana tidak tahan kesejukan. Di sana juga terpaksa berjalan dengan berhati hati kerana lantai yang terdapat ais yang membeku menjadikan ianya agak licin untuk dipijak. 



    Bila hujan mulai turun dengan rintik rintik, kami mulai beredar. Sebetulnya saya tidak sempat untuk google tempat tempat menarik di Edinburgh. Saya ke sini selepas membaca cadangan yang dibuat oleh salah seorang follower blog Azie Kitchen. Berbaloi kerana sangat cantik, lebih lebih lagi bila kepala kuda terkena imbasan cahaya matahari pagi yang sedikit kemerahan menampakkan ianya seperti emas yang berkemilau.



    0 0


    Hari ini, saya ingin menyambung catatan perjalanan kami ke Edinburgh. Ramai follower saya yang meminta saya cepat cepat habiskan diari perjalanan ini. Terima kasih banyak banyak atas sokongan. 

    Selepas entri Kelpis boleh rujuk di SINI, kami kemudiannya ke Edinburgh Castle, tempat tarikan utama di Scotland yang mesti dilawati. Kami hanya menpunyai satu hari untuk melawat lawat tempat menarik dan kami tidak mahu terlewat kerana bila hari gelap, pasti tidak dapat melihat apa apa dan gambar yang diambil pun tidak menarik lagi. Jadi persinggahan di setiap tempat adalah sekejap sekejap sahaja. 

    Untuk ke Edinburgh Castle, terpaksa mendaki jalan yang tinggi dan menaiki anak anak tangga kerana terletak di atas bukit. Hanya teksi dan bas sahaja yang dibenarkan naik di kawasan atas bukit.



    Edinburgh Castle adalah istana purba yang berdiri di atas batu istana, yang merupakan gunung berapi pupus masa yang lama. Melihat kedudukan castle dari bawah, memang membuat hati sangat terpegun. Betul betul terletak di atas bukit yang gah dan tersergam. 

    Saya tidak sempat mengambil gambar dari tempat kami meletak kereta kerana cuaca yang sejuk hingga kita tergesa gesa bergerak. Dari tempat kami parking kereta, kedudukan istana kelihatan dengan lebih cantik dan jelas.



    Saya gagahkan diri untuk mendaki jalan yang agak tinggi dan kemudian perlu pula mendaki anak anak tangga sebelum sampai di hadapan pintu masuk castle. Seriously tercungap cungap juga bila sampai di atas.

    Tapi sebaik sahaja tiba di atas, hati sangat gembira melihat pemandangan bandar Edinburgh di bawah yang cantik. Orang pula sangat ramai. Memang agak sukar untuk mendapat gambar yang cantik yang tiada pemandangan orang ramai di belakang. 


    Seperti di Kelpies, di sini juga agak sejuk. Lebih lebih lagi kerana kedudukannya yang tinggi. Dari sini, kelihatan pemandangan sekitar yang sangat cantik. Tapi saya tidak mengambil gambar kerana backlit. Hahaha kamera tak canggih atau saya yang tak reti menggunakannya. 

    Selepas bergambar, kami turun ke kawasan kedai kedai yang mana reka bentuk bangunannya sangat klasik dan cantik. Tapi seperti biasa lah, dek tak tahan kesejukan, kami tidak lama pun di sini. Cukup sekadar merasai pengalaman dan suasana di Edinburgh Castle.

    Kami berjalan kaki turun untuk ke tempat parking kereta. Salah ambil jalan menyebabkan kami mengambil jalan yang jauh iaitu kiranya kami telah pusing satu bukit. Sepatutnya kami turun mengikut jalan yang kami naik yang tidak begitu jauh dari tempat kami park kereta. 


    Dari situ, kami ke Botanical Garden tapi tak turun pun kerana hujan mulai rintik turun. Cukup sekadar melihat lokasi dan rupanya dari pintu masuk. Lagi pulak, kami perlu ke satu lagi destinasi menarik di bandar ini. Tunggukan di entri akan datang...


    0 0

    Pemandangan Indah dari Calton Hill

    Selepas entri Edinburgh Castle di SINI, saya kini tiba ke entri terakhir di Edinburgh iaitu persinggahan di Nelson Monumen, yang dibina sebagai peringatan kepada Lord Nelson yang meninggal ketika Battle of Trafalgar pada 21 October 1805. 

    Dari Botanical Garden, kami terus ke Nelson Monumen yang terletak di atas Calton Hill. Memang sangat memenatkan kerana terpaksa mendaki banyak anak tangga. Tercungap cungap juga bila tiba di atas bukit. Kami tidak pergi dekat pun dengan Nelson Monumen, hanya melihat dari jauh.

    Kami hanya bergambar di The National Monument of Scotland yang juga terletak berhadapan dengan Nelson Monumen. Ianya adalah Scotland national memorial untuk memperingati Scottish soldiers dan sailors yang terkorban di dalam peperangan Napoleonic. Di sini juga tempat penggambaran filem Ayat Ayat Cinta2 lakonan Nur Fazura yang baru mula ditayangkan di Malaysia. Di sini sangat cantik untuk bergambar. 

    Pemandangan bandar Edinburgh dari sini kelihatan dengan jelas dan sangat cantik dek kedudukannya yang tinggi. Tak puas rasa untuk mengambil gambar walaupun dalam kesejukan. Permukaan tanah dan rumput yang menpunyai ais yang bersalji juga menjadikan jalan licin dan perlu berhati hati serta membataskan pergerakan. 

    Pemandangan Indah dari Calton Hill

    Pemandangan Indah dari Calton Hill

    Selepas dari itu, cuaca mulai gelap, jadi kami memutuskan untuk balik ke apartment. Saya memang tidak suka berjalan dalam suasana gelap umpama malam, tambah lagi hari hujan dan sejuk. 

    Kami singgah di Tesco Express untuk membeli bahan bahan untuk memasak. Tapi sayang tak jumpa bahan makanan basah seperti ikan dsb. Hajat hati untuk memasak kari tak tercapai. 

    Tukar pada menu telur masak kicap, sardin, telur dadar dan sup sayur campuran sahaja. Ditambah dengan isi ikan kering sebagai penambah rasa. Haa tengok tu hidang terus dalam periuk. Siap memasak pukul 3.30 petang. Kami menghidang dan makan bersila di lantai. 


    Selepas itu, kami hanya berehat rehat sambil menonton TV di living room sambil makan buah anggur yang sangat rangup sebelum mata terlelap. Waktu Maghrib adalah 3.45 petang. 

    Anak anak masih di dapur menyediakan nasi goreng ketika saya masuk tidur. Hubby mula packing kerana kami bercadang untuk keluar awal dan singgah di University of Manchester dalam perjalanan ke London. 



    0 0


    Pagi 31 December 2017, saya bangun pukul 3.00 pagi dan masuk ke dapur menyediakan bahan untuk membuat cekodok pisang. Selepas itu, baru melakukan solat tahajjud. 

    Hari ini adalah hari terakhir kami di Scotland. Anak anak mahu sampai di London awal. Risau kalau jalan sesak sempena malam tahun baru. Ikut perancangan asal, kami ingin bermalam di Gloucestershire kerana ingin ke Bourton on the Water atau popular juga sebagai Venice of Cotswolds. Ini adalah tempat yang memang ingin saya jejakkan kaki.  

    Selepas makan dan solat Subuh, pukul 7.00 pagi keluar dari apartment. Perjalanan adalah sejauh 350 km dari apartment West Mayfield ke University of Manchester Oxford Road. Jalan ketika itu masih gelap gelita dan hujan rintik rintik. Alain memandu dengan kelajuan sederhana kerana jalan yang agak basah dan licin dengan ais. Jalan raya masih lengang dengan tidak banyak kenderaan. 

    Kami tiba di Manchester dalam pukul 11.30 pagi. Selepas parking di kawasan berdekatan rumah sewa Juita, kami berjalan kaki ke universiti. Menyusuri jalan jalan di mana Juita menapak ke kuliah setiap hari, jika tidak mengambil bas. Kami bergambar di landmark universiti sebelum berjalan balik ke rumah Juita. Singgah sekejap sahaja. Sekadar untuk menghantar barang dan ke bilik air. 


    Kami kemudian meneruskan perjalanan ke Portmeirion Outlets di Stoke On Trent. Ini juga antara tempat yang saya ingin kunjungi sejak berpuluh tahun dahulu. Ini adalah kerana minat saya pada pinggan mangkuk. Memikirkan agak susah nak bawa balik dan telah banyak koleksi pinggan mangkuk portmeirion di rumah, saya hanya membeli cutleries dan beberapa barang kecil sahaja. 


    Ketika waktu di Malaysia menunjukkan 12.00 tengah malam tahun baru 2018, kami masih dalam perjalanan ke apartment di Porchester Road. Kenderaan di jalanraya agak banyak dan sesak bila terdapat satu kemalangan jalanraya. 

    Kami tiba di apartment dalam pukul 5.30 petang. Selepas check in, saya mula masuk ke dapur untuk menyediakan makan malam. Manakala hubby dan Juita keluar membeli ayam dan lain lain bahan untuk dimasak.  

    Makan malam sempena tahun baru. Yang ada hanya kari ayam, telur dadar dan ikan bilis goreng. Selepas makan malam, saya memasak pula rendang ayam untuk dimakan sebagai lauk nasi lemak keesokannya. Kami merancang untuk ke Bicester Village pada pagi tahun baru 2018. 




    0 0


    Pada 1 Januari 2018, hari permulaan tahun baru 2018, kami membuat keputusan untuk ke Bicester Village Outlet selepas memikirkan rugi jika kereta tidak digunakan. Jadi Boy mengajak Mira untuk sekali ke sana. Kiranya ia adalah perjalanan yang tidak dirancang sebelum ini. 

    Perjalanan mengambil masa 1 jam. Kami sampai ketika orang belum begitu ramai. Senang sahaja untuk mendapatkan parking. Cuaca sangat sejuk kerana hujan mulai turun rintik rintik. 

    Sebetulnya saya tidak pernah tertarik untuk ke sini tetapi memikirkan anak anak belum pernah ke sini, jadi saya buat keputusan untuk datang. Maklum fesyen pakaian yang dijual di sana tidak sesuai untuk saya. Kalau handbag pula, biasanya sesuai untuk anak anak muda sahaja. 


    Yang agak menarik, hanya lah jam Micheal Korrs dan Fossil. Saya beli jam MK yang dipesan oleh anak buah saya. Hubby singgah minum di Itsu Beautiful sementara kami semua masuk dari satu kedai ke satu kedai. 


    Hajat hati untuk membeli luggage Samsonite juga tidak jadi kerana harganya lebih mahal dari Chesire Oak Outlet dan tidak banyak pilihan. Inilah yang dikatakan menyesal kerana tak beli di Chesire Oak Outlet. Baik menyesal beli dari menyesal tak beli kan.

    Ketika di sana, dapat mesej dari sahabat saya Datin Rafidah Latiff yang dia juga sedang dalam perjalanan ke sana. Memang seronok bertemu sahabat di luar negara terutama jika pertemuan adalah tidak dirancang. 


    Mereka singgah di London sebelum meneruskan percutian ke Iceland. Selepas bertemu di landmark Bicester, kami bergambar seketika. Kami bergelak sakan kerana sama sama membawa bag Coach. Dah shopping LV sakan, masih kelek handbag Coach. Sebenarnya saya suka bag ni kerana saya tidak perlu stress. Di dalamnya ada botol minuman, botol kosong untuk ke tandas, ada make up pouch, gloves dan macam macam lagi. Sesuai untuk lasak lasak. 

    Selepas bertemu Fid, kami terus ke kereta untuk berangkat balik ke London. Seronok juga berjalan jalan di sini walaupun tidak membeli apa apa. Seronok menjamu mata. 



    0 0


    Selepas balik dari Bicester Village, kami naik ke bilik dan berehehat seketika. Selepas menunaikan solat, semua anak anak keluar untuk ke Harrods sebelum makan lasagna yang dikatakan the best beef lasagna di London. 

    Saya dan hubby pula berjalan kaki ke Oxford Street yang hanya 5-10 minit sahaja. Teruja melihat suasana Oxford Street yang sangat happening dengan lampu lip lap yang cantik. Apa lagi hari ini adalah hari pertama tahun 2018. Jadi kemeriahan sambutan tahun baru masih terasa. Berapa kali pun ke sini, perasaan teruja tetap ada. 


    Saya singgah di The Selfridges untuk melihat lihat dulu handbag yang saya ingin beli. Dari situ, kami berjalan menyusuri New Bond Streets tetapi banyak butik butik yang telah tutup. Jadi kami berjalan sekadar menikmati keindahan lampu lampu di sepanjang jalan. 

    Dalam perjalanan balik, kaki dah mula sakit. Dapat mesej yang Dato Salehuddin menjemput kami dinner bersama mereka di Restoran Rasa Sayang di Leicester Square. Oleh kerana kaki dah sangat sakit dan kesejukan, kami mengambil teksi. Haa untuk perjalanan tak sampai 2 km, harga dibayar £24. Adooi mahal giler. 

    Setelah sampai di restoran, orang sangat ramai dan sukar untuk memuatkan kami yang seramai 17 orang. Mereka menukar ke Restoran Tuk Din di Lancaster Gate. Kami mengambil tube dan agak memenatkan kerana perlu berjalan agak jalan di dalam stesyen bawah tanah. 


    Saya memesan nasi lemak dan yang lain lain memesan nasi goreng, kue teow goreng. Dikatakan semua Perdana Menteri dan kerabat raja singgah makan di sini. Ya lah kalau tidak memasak sendiri, memang masakannya adalah rasa masakan Malaysia. 

    Kalau saya yang suka memasak sendiri, memang rasa biasa biasa sahaja masakannya. Ya lah mana mungkin sama. Tapi yang dikatakan agak istimewa di sini ialah bubur pulut hitam yang dihidangkan sekali dengan ais krim. 


    Selepas makan, kami berjalan kaki beramai ramai dan mengambil bas ke Camden Green. Turun dari bas hanya menapak sedikit sahaja, telah sampai di apartment kami di Porchester Road. 


    0 0

    Gulai Udang Lauk Nasi Dagang Kelantan

    Assalamualaikum semua. Telah lama saya tidak bersiaran dengan entri resepi. Fokus saya hanya untuk menyiapkan catatan perjalanan saya bersama keluarga ke London dan Edinburgh. 

    Walaupun telah lebih dari 2 minggu kembali ke tanahair tapi saya sebenarnya masih tak boleh "move on". Jiwa dan minda saya masih di sana walaupun secara fizikal, saya telah berada di sini. Lagi pulak sejak balik, saya masih kepenatan. Kata doktor, penat adalah punca utama kenapa saya terasa seperti tidak sihat. 

    Ini adalah kali pertama saya bercuti dengan disertai oleh semua anak anak setelah lebih 7 tahun. Setiap kali bercuti, pasti ada yang tidak dapat ikut sama dek kerana tugas atau kerana pengajian. 

    Alhamdulillah kerana kali ini, semua anak anak dan menantu dapat ikut serta. Inilah kegembiraan dan kebahagiaan saya yang sebenarnya. Malahan saya telah membeli tiket untuk ke sana lagi. Insya Allah tahun ini atau awal tahun depan. 

    Saya tahu ramai follower saya yang telah tertunggu tunggu, bila agaknya saya ingin mulakan entri masakan di tahun 2018. Jadi hari ini, saya akan hadiahkan satu perkongsian lauk yang mudah tapi wallaa sedapnyer. Ianya adalah lauk kegemaran saya. 

    Gulai Udang Lauk Nasi Dagang Kelantan

    Haa ianya adalah Gulai Udang sebagai lauk nasi dagang.  Walaupun ianya sangat sesuai dimakan dengan nasi dagang, tapi sedap juga dimakan dengan nasi putih atau pun nasi minyak. Kalau di sebelah Pantai Timur memang terkenal dengan lauk gulai seperti ini. 

    Saya memasukkan 2 biji telur rebus ke dalam gulai udang saya hari ini. Tapi saya tak lah memasak nasi dagang. Hanya memasak nasi putih sahaja. Tetap sedap dan meletop. 

    Jom layan resepi gulai udang di bawah ini dan jangan lupa mencubanya. Saya akan pos kan video di youtube tapi harap jangan lah komen yang bukan bukan kerana saya bukanlah pandai dengan mengedit video. Kalau suka dan rasa ianya bermanafaat, Alhamdulillah. Jika tidak, maafkan lah kelemahan saya. 

    Gulai Udang Lauk Nasi Dagang Kelantan

    Gulai Udang Nasi Dagang
    Oleh: Azie Kitchen

    Bahan-bahan:
    1/2 kg udang
    1 kotak santan kotak
    1/2 sudu kecil halba campur
    1/2 sudu besar rempah kari ikan 
    1 keping asam keping
    Serbuk Maggi Cukup Rasa
    Gula Melaka
    Garam - jika perlu
    2 biji telur rebus - opsyenal

    Bahan kisar:
    3 ulas bawang merah
    2 ulas bawang putih
    1/2 inci kunyit hidup
    2 sudu besar cili kisar
    1/4 inci halia
    2 hiris lengkuas

    Cara-cara:
    Panaskan minyak dan tumiskan rempah halba campur seketika sebelum dituangkan bahan kisar. 

    Tumis sehingga naik minyak dan masukkan rempah kari. Kacau lagi hingga naik minyak.

    Tuangkan santan dan air secukupnya. Kacau sehingga kuah mendidih. Masukkan asam keping, gula Melaka dan serbuk Maggi Cukup Rasa. 

    Gulai Udang Lauk Nasi Dagang Kelantan

    Masak kuah hingga menjadi sedikit pekat.

    Masukkan udang dan telur rebus dan kacau hingga hingga kuah pecah minyak. 

    Gulai Udang Lauk Nasi Dagang Kelantan

    Rasakan masin dan manisnya. Masak sebentar sahaja agak agak udang masak. Jangan lama sangat takut udang jadi keras. 

    Nota:
    Kuah yang cantik adalah kuah yang pekat dan terbit minyak. 



    0 0

    Perasmian Pelancaran Produk Emas Demi Idaman

    Saya dan suami serta anakanda kami, Muhamad Hafez dijemput hadir ke majlis pelancaran produk Demi Idaman pada 22 Januari 2018 di Hotel Concorde Kuala Lumpur. Demi Idaman adalah satu satunya syarikat bumiputera yang ditubuhkan pada Mac 2010 terlibat dalam industri pembuatan logam berharga di Malaysia. Chairman Demi Idaman adalah Dato Salehuddin Saidin, Deputy Chairman adalah Dato Azli dan Pengarah Urusan adalah Encik Zakaria Saad.   

    Hubby diminta membantu AJK untuk bertanggungjawab pada tetamu VIP. Oleh kerana persediaan rapi yang perlu dibuat, kami telah buat keputusan untuk bermalam di hotel. Sayalah yang paling seronok kerana dapat berehat sepuasnya di bilik. Selepas Hubby habis tugasan hari pertama, saya mengajak untuk ke Grand Hyatt Hotel untuk makan nasi ayam. 

    Perasmian Pelancaran Produk Emas Demi Idaman

    Demi Idaman terlibat dalam pengesahan, pemprosesan dan pengeluaran syiling emas dan kilobar tulen bagi pasaran negara. Kerjasama dengan SIRIM juga adalah bagi memastikan kilobar emas tulen yang dihasilkan adalah memenuhi pensijilan piawaian SIRIM. 

    Selain itu Demi Idaman juga bekerjasama dengan Yapeim di bawah Jabatan Perdana Menteri untuk memasarkan produk yang dihasilkan. Demi Idaman juga bekerjasama dengan PX Precinox syarikat dari Switzerland untuk menghasilkan produk kilobar tulen bagi pasaran Asia.

    Sebagaimana kita tahu, pelaburan dalam emas adalah pelaburan selamat yang mampu memberi pulangan tinggi. Buat permulaan syarikat Demi Idaman juga menghasilkan syiling emas limited edition Khas Duli Yang Maha Mulia Sultan Selangor. 

    Jadi jangan lupa dapatkan produk emas Demi Idaman untuk simpanan dan pelaburan yang terjamin ketulenannya. Bak pantun yang dibaca oleh Dato Salehuddin.

    Puas sudah menanam ubi
    Beras juga dimakan orang
    Penat sudah menanam budi
    Emas juga dipandang orang 

    Majlis pelancaran produk diadakan di Grand Ballroom Concorde Hotel Kuala Lumpur dengan dirasmikan oleh DYMM Sultan Selangor yang turut dihadiri oleh Tengku Permaisuri Selangor, Tengku Permaisuri Norashikin. 

    Perasmian Pelancaran Produk Emas Demi Idaman

    Manakala pelancaran syiling emas Khas sultan Selangor pula dilancarkan oleh YAB Dato' Seri Mohd Najib Tun Abdul Razak. Turut hadir adalah Datin Seri Rosmah Mansor, Raja Muda Selangor Tengku Amir Shah serta ramai lagi tetamu kehormat dari Dewan Diraja Selangor. 

    Selesai majlis pelancaran dan lawatan ke pameran produk, tetamu VIP telah dijemput untuk makan tengahari bersama DYMM Sultan Selangor dan juga YAB Perdana Menteri. 

    Perasmian Pelancaran Produk Emas Demi Idaman

    Perasmian Pelancaran Produk Emas Demi Idaman

    Rakan rakan dari ETHICA iaitu alumni bekas Penghuni Kolej Ketiga Universiti Malaya juga turut hadir   tanda sokongan kepada Dato Salehuddin dan Demi Idaman. Alhamdulillah selepas penyampaian cenderahati kepada tetamu Kehormat, maka majlis pun berakhir dengan begitu baik sekali. 

    Perasmian Pelancaran Produk Emas Demi Idaman

    Perasmian Pelancaran Produk Emas Demi Idaman

    Perasmian Pelancaran Produk Emas Demi Idaman



    0 0



    Sejak balik dari bercuti, inilah masakan pertama yang saya masak di tahun 2018. Itu pun kerana saya memasak sarapan kerana memikirkan setiap pagi hari minggu, anak anak keluar membeli sarapan sendiri sendiri. Hubby juga menyokong dengan mengatakan teringin nak makan nasi goreng mama. Hahaha berbaloi baloi kerana Hubby dan anak anak makan sehingga ke petang. 

    Kalau tidak, memang saya tidak masak pun kerana di sebelah tengahari ada kenduri menyambut menantu di rumah jiran dan selepas itu, kami menghadiri majlis harijadi dan akikah cucu Encik Zack Pengarah urusan Demi Idaman di Concorde Hotel Shah Alam. 


    Sehari sebelumnya saya singgah di pasar malam untuk membeli bawang bawang dan bahan bahan lain yang telah lama tidak dibeli. 

    Sebelum kita lihat resepi, saya ingin kongsikan sedikit. Sebetulnya hari ini, saya memasak dengan mood yang sangat suram. Entah kenapa 2 malam berturut turut saya bermimpi sesuatu yang tidak mengembirakan saya. 

    Ya lah mimpi hanya sekadar mimpi, tapi ianya tidak sedikit sebanyak telah mengganggu emosi saya. Semoga apa yang saya mimpikan tidak pernah dan tidak akan terjadi dalam hidup saya. Aameen.

    Meh sekarang kita layan resepi nasi goreng ikan bilis ala kampung yang sedap ini. Rasa cili kering yang kasar kasar memberikan perbezaan rasa dengan nasi goreng lain yang dimasak dengan cili merah atau cili boh. 

    Saya juga ada menyediakan video di Azie Kitchen youtube channel. Harapan saya siapa yang membaca blog ini akan lebih faham dan lebih jelas selepas melihat video yang saya sediakan. Kalau terus tengok video, memang kena mengagaklah bahan bahannya kerana saya tidak letakkan resepi di sana. 

    Jadi saya nak pesan pada yang masuk ke youtube channel saya, tak perlu sumpah seranah atau maki hamun saya dengan menggunakan perkataan mampos, sial, terasa dah pandai sangat dsb. Tak cukup itu, menyindir saya sebagai bisu, tidak ikhlas dan tidak bersungguh sungguh. Yang pasti, mereka bukan follower blog saya. Sekian lama saya berblog, tidak ada follower saya yang berakhlak sedemikian. 

    Kalau tak berkenan di hati, sila jangan tengok kerana anda tidak hidup menongkat langit. Apa yang anda akan jawab di hadapan Allah kelak. Nama dah cantik, jadi akhlak pun biarlah cantik juga ya. Itu sahaja yang kakak nak tegur. Jangan pula dakwa saya di hadapan Allah kata saya tak tegur dan tak pesan. 

    Juga kepada yang belum tahu, Azie kitchen juga ada Instagram iaitu aziekitchen. Jangan lupa follow dan kita berchatting di sana ya. 


    Nasi Goreng Ikan Bilis dan Cili Kering 
    Oleh: Azie Kitchen 

    Bahan bahan:
    1 mangkuk besar nasi putih 
    Secekak kacang panjang - hiris halus
    3-4 biji telur
    1 sudu besar garam atau secukup rasa 
    Serbuk perasa - opsyenal
    5-6 sudu besar minyak masak

    Bahan Tumbuk Kasar:
    4-5 ulas bawang merah
    3 ulas bawang putih
    6 tangkai cili kering - rebus atau rendam air panas
    Segenggam ikan bilis - rendam seketika supaya lembut

    Cara cara:
    Tumbuk cili kering dulu sebelum dimasukkan bawang bawang dan akhir sekali ikan bilis. Tumbuk kasar sahaja.  


    Panaskan minyak dan tumis bahan tumbuk tadi sehingga garing dan wangi. 

    Pecahkan telur ke dalam kuali. Biarkan seketika sebelum dikacau kacau. 


    Masukkan nasi ketika telur masih belum masak sepenuhnya supaya telur bersalut pada nasi. 

    Masukkan kacang panjang. Saya sengaja masukkan di akhir supaya ianya kekal rangup seperti nasi ulam. Nota: boleh juga dimasukkan selepas bahan tumbuk garing. 


    Gaul rata dan masukkan garam dan serbuk perasa. Kacau sehingga kacang lembut. Sedia untuk diangkat dan dihidangkan. 

    Sebelum dihidangkan, tabur dengan bawang goreng. Sedap dimakan dengan keropok atau keropok lekor. 



    0 0

    Ayam Masak Lemak Cili Api Yang Sangat Sedap dan Wajib Cuba

    Semasa bersembang dengan Syed rakan sekerja di pejabat, dia bercerita yang semasa dulu dulu, dia suka menemani Bondanya memasak di dapur sambil beliau menghisap rokok. Sehinggalah berkahwin, beliau memasak sendiri dek selalu memerhatikan Bondanya menyediakan masakan. 

    Bila dia bercerita cara bondanya memasak masak lemak cili padi ayam menyebabkan saya menelan nelan air liur. Dari penceritaan akan teknik memasak, saya boleh bayangkan keenakannya. 

    Saya pulak pantang mendengar cerita resepi dan teknik yang menarik, pasti tidak mahu melepaskan peluang. Saya tanya satu persatu tips hingga jelas. Siap tanya melalui mesej lagi. Ya lah semua orang pandai memasak masak lemak cili api ni tapi tak semua orang tahu teknik untuk menghasilkan masakan yang enak terutama mereka yang bukan berasal dari Nogori. Hahaha seperti saya.

    Ayam Masak Lemak Cili Api Yang Sangat Sedap dan Wajib Cuba

    Kalau bab masakan, saya tidak pernah jemu untuk belajar hatta untuk masakan simple seperti sambal tumis sekali pun. Sebetulnya memasak resepi yang sama, belum tentu menghasilkan masakan yang sama. Ini yang dikatakan orang orang tua dahulu, sebagai air tangan. Maknanya teknik dan kreativiti.

    Tak pernah pernah lagi saya terasa tak sabar untuk balik memasak. Sampai jer di KD, terus ke kedai runcit mencari bahan bahan yang diperlukan. Serius memang sangat sedap masak lemak cara yang diajar oleh Syed kali ini. Terasa sangat keenakannya berbeza dengan memasak masak lemak cara biasa. Hahaha. Wajib cuba tau. 

    Menurut Syed lagi, Bonda beliau menggunakan 3 jenis cili iaitu cili padi kampung warna hijau, cili merah Pakistan dan cili kering. Cili kering dikatakan akan menyebabkan lemak cili padi lebih berlemak. Kata Syed lagi, kalau guna ayam tua lagi sedap. Cuma masa ayam direbus dengan santan cair lebih lama sehingga ianya empuk. Macam mana nak tahu ianya telah empuk ialah dengan dicucuk sedikit dengan pisau. Ini petua untuk makluman adik adik yang baru belajar memasak lah. 

    Lagi satu, jika ingin memasukkan serai, hanya diketuk ketuk dan dimasukkan seketika sahaja setelah kuah mendidih dan kemudiannya diceduk keluar. Kata beliau, jangan dibiarkan serai berenang renang dalam periuk. 

    Jom kita layan resepi yang saya salin di bawah ini. Haa jangan pulak ada yang nak komen, masak lemak cili padi nogori, tak guna bawang. Itu pun saya tahu tapi tekak masing masing kan, kalau nak letak sebiji dua bawang, bukan masak lemak bertukar jadi masak kari. Kalau nak ikut resepi ini, memang masukkan seulas bawang merah. 

    Ayam Masak Lemak Cili Api Yang Sangat Sedap dan Wajib Cuba

    Ayam Masak Lemak Cili Padi dengan Tips dan Rahsianya
    Oleh: Azie Kitchen

    Bahan bahan:
    1 ekor ayam - potong 16 dengan kulit sekali
    1 biji kelapa parut - asing santan pekat dan cair 
    Garam
    1 keping asam keping
    1/2 helai daun kunyit - hiris halus

    Bahan tumbuk halus:
    5 - 8 tangkai cili api kampung hijau 
    5 - 8 tangkai cili merah Pakistan 
    2 saiz ibu jari kunyit hidup
    1 ulas bawang merah

    Cara cara:
    Ayam diperap dengan garam dalam 30 minit hingga 1 jam. Tabur sedikit serbuk kunyit bagi tidak menjadikan ayam berwarna pucat. 

    Sementara itu, bolehlah menumbuk bahan tumbuk dan sediakan bahan bahan lain. Bahan tumbuk dihiris halus supaya senang menjadi lumat.

    Ayam Masak Lemak Cili Api Yang Sangat Sedap dan Wajib Cuba

    Masukkan ayam dalam periuk dan nyalakan api perlahan. Kacau sehingga kulit ayam nampak kering sedikit. 

    Ayam Masak Lemak Cili Api Yang Sangat Sedap dan Wajib Cuba

    Masukkan bahan tumbuk dan kacau rata rata bersama ayam hingga sebati. Kacau rata sehingga bahan tumbuk agak masak. 

    Ayam Masak Lemak Cili Api Yang Sangat Sedap dan Wajib Cuba

    Masukkan santan cair dan masak sehingga mendidih. Masukkan asam keping.

    Sebaik ayam empuk, masukkan daun kunyit yang dihiris halus. 

    Kemudian tambah santan pekat. Selepas masuk santan pekat, masak dalam 6-8 minit sahaja. Tutup api dan terus dikacau. 

    Ayam Masak Lemak Cili Api Yang Sangat Sedap dan Wajib Cuba

    Kemudian buka api perlahan sahaja supaya kuah mendidih kecil supaya tiada buih buih dalam kuah. Sesuaikan rasa. Tambah garam, jika perlu. 

    Ayam Masak Lemak Cili Api Yang Sangat Sedap dan Wajib Cuba

    Bila nampak kuah pekat dan terbit minyak cantik, bolehlah ditutup api dan sedia dihidangkan. Sedap dihidangkan ketika kuahnya tidak terlalu panas supaya terasa kepedasannya. 




    0 0


    Hari ini sempena cuti hari wilayah, saya bercuti kerana pejabat saya memang terletak di pusat bandar Kuala Lumpur. Bandar yang sejak kecil ingin saya kunjungi, bekerja dan menetap di dalamnya. Sementara bercuti, saya dan Hubby keluar menonton selepas memasak dan makan tengahari. Ceritanya ialah Cinta Makrifat tentang kesusahan hidup di tengah bandar Kuala Lumpur. Mencari rezeki dengan menjual jam menyebabkan mereka hidup dalam kedaifan. 

    Kos dan sara hidup tinggi menyebabkan ada yang terjebak dengan along. Menitis juga airmata saya. Mungkin ada di antara kita yang hidupnya begitu susah, sehingga di dalam wallet hanya ada RM11. Dalam masa yang sama, ada yang hidup bermewahan sehingga satu pinggan steak berharga RM1000 pun mampu dibayar. Saya melihat anak kecil seorang menteri dipakaikan kasut Gucci yang harganya ribuan ringgit. Saya tidak dengki tapi saya menjadi insaf melihat kekayaan berlebihan. 

    Anak anak saya selalu berpesan pada saya supaya jangan dikatakan sebagai riak. Setiap orang minat barangan berjenama termasuklah saya. Tapi adakala saya terasa bersalah bila satu barang yang dibeli, mungkin menyamai satu atau dua bulan gaji mereka yang susah dan berpendapatan rendah. Cukuplah setakat ini dahulu. Jika ada masa pergi lah menonton. Tenangkan jiwa sebelum mula bekerja esok hari. 

    Dah lama memberi laluan pada masakan, kali ini saya ingin menyambung catatan perjalanan kami pada 2 januari 2018. Klik di SINI untuk catatan sebelumnya. Kami keluar apartment agak lambat dari biasa kerana akan ke apartment Dato Salehuddin terlebih dahulu untuk konvoi bersama sama ke Bath. 

    Oleh kerana keluar agak lewat, kereta kami juga telah disaman kerana parking kereta di tempat yang tidak dibenarkan selepas waktu tertentu. Saya pun tidak perasan yang ianya hanya dibenarkan sehingga pukul 7.00 pagi sahaja. Bukan main lagi samannya sampai £130 dan dikurangkan separuh jika ianya dibayar dalam masa 2 minggu.  Hmm melayang juga beberapa ratus ringgit di situ. 

    Perjalanan ke Bath mengambil masa 2 jam. Oleh kerana Boy naik kereta dengan Dato Salehuddin, perjalanan kami lebih santai. Siap boleh melunjukan kaki di dalam kereta. Seperti biasa, terleka dan ralit melihat pemandangan cantik di sepanjang perjalanan samada dengan bangunan yang indah, juga padang rumput menghijau bak padang golf di Malaysia. 

    Ketika sampai di sana, hujan mulai turun. Kami tidak masuk ke Roman Bath yang tiket nya agak mahal kalau kami dalam jumlah yang ramai. Saya mengajak masuk tetapi anak anak tak mahu masuk. Lagi pulak, saya sendiri tidak begitu meminati tempat begitu. 


    Saya lebih suka bergambar dengan bangunan dan scenery yang cantik. Bak kata kawan baik saya, dia kalau bercuti di negara negara Eropah akan hanya pergi ke tempat yang tidak berbayar kerana semua tempat adalah cantik dan menarik untuk dinikmati. Memang ada yang meminati dan gemar menghayati kesan peninggalan sejarah. Hmm tapi tidak pada saya dan famili. 


    Oleh kerana tidak masuk ke Roman Bath, kami hanya berjalan jalan dan singgah di kedai kedai sekitar Bath. Akhir sekali singgah di Mc Donald membeli sedikit makanan sebelum bertolak balik. Bercuti pada saya ialah bila saya tidak perlu berada di pejabat dan satu bonus bila saya semasa bercuti dikelilingi oleh orang orang yang saya sayangi. Telah cukup memberikan keseronokan yang akan dikenang sampai bila bila. 


    Dari Bath, kami menuju ke Stonehenge tetapi dalam perjalanan, kami menukar fikiran melihatkan hari telah gelap. Kalau sampai di sana, pasti hari seumpama malam. Jadi apa yang dapat dilihat dalam keadaan seperti itu. Jadi tukar plan, terus balik ke London. 



    0 0


    Antara lawatan luar dari London yang dirancang ialah ke Seven Sisters Cliff pada 3 Januari 2018. Klik di SINI untuk lawatan ke Bath sehari sebelumnya. Hari ini sebetulnya kami dan keuarga Dato Salehuddin menuju destinasi yang sama. Tetapi kami bertolak lebih awal kerana tidak mahu lagi kereta disaman. Entah macamana, kami tidak singgah di tempat yang sama semasa di Seven Sisters Clif.  Kami berhenti di tepi dan mereka berhenti di atas cliff. 


    Perjalanan ke Seven Sisters Cliff di East Sussex mengambil masa 2 jam. Ianya terdiri dari 280 hektar cliff batu kapur dalam Seven Sisters Country Park. Sesampai di sana, sebaik turun dari kereta angin sangat kuat serasa hampir melayang dibawa angin. Bila melihat keadaan rumput yang terbaring ditiup angin, ada juga rasa ngeri. Boleh dilihat betapa kuatnya angin ketika itu. 


    Memang ada kes pelajar yang berposing dengan aksi melompat, hilang kawalan dek tiupan angin yang kuat dan akhirnya jatuh. Terdapat banyak papan tanda keselamatan yang mengingatkan supaya berada jauh dari tepi cliff kerana batu kapur yang secara semulajadi tidak stabil. 

    Kami berjalan agak jauh menuruni bukit untuk menghampiri laut yang sangat cantik. Sepanjang perjalanan turun, kita juga dapat melihat padang rumput menghijau dengan biri biri besar yang sedang meragut rumput. 

    Terpegun melihat keindahan cliff, lautannya dengan ombak yang agak kuat membadai dengan dikelilingi padang rumput hijau menjadikannya ia cukup menarik untuk diabadikan di dalam sekeping potret. 


    Oleh kerana kami menpunyai satu lagi destinasi selepas itu, jadi kami juga tidak lama di sini. Selepas bergambar gambar kenangan, kami beredar. Cabaran adalah untuk mendaki menuju ke kereta dalam keadaan sejuk dan angin yang kuat. 

    Sangat memenatkan dan memakan masa untuk sampai ke atas. Terpaksalah Juita memimpin saya naik dengan perlahan lahan. Tunggukan destinasi kami yang seterusnya dalam entri akan datang.


    0 0


    Masih lagi catatan perjalanan pada 3 Januari 2018, di mana selepas bergambar di Seven Sisters Cliff yang sangat sangat cantik di SINI, kami beredar untuk ke destinasi seterusnya iaitu Brighton. 

    Mendengar sahaja Brighton, perut dah terasa lapar. Tekak dah mula mengidam Fish and Chips yang pastinya segar dan sangat murah jika dibandingkan dengan tempat kita. 


    Saya membaca berkenaan Restoran Regency yang dikatakan menyediakan hidangan fish and chips serta Prawn Spaghetti yang sedap. 

    Nana mencadangkan restoran Bankers. Dari Brighton Pier agak jauh, jadi kami terpaksa menaiki kereta. Sepanjang Brighton Pier juga banyak kedai dan gerai yang menjual fish and chips. Tapi alang alang telah di sana, carilah restoran. 


    Ingatkan di Seven Sisters Cliff jer angin kuat, rupanya di sini lagi kuat, sehingga terasa badan seakan melayang dengan ombak besar yang menempiaskan airnya hingga ke muka ketika berjalan ke Brighton Pier. 

    Cuaca memang dah sejuk tambah pula dengan angin, menjadikan sejuk memang tidak boleh nak cakaplah. Aduh memang mencabar sungguh ketika di sini. Jadi selepas bertemu dengan Dato Salehuddin dan keluarganya, kami cepat cepat beredar untuk mencari makan.   


    Kami memesan Cod fish and chips medium size yang hanya £10.90 seorang. Hidangannya sangat besar sehingga saya sendiri tak dapat pun menghabiskannya. Dah kekenyangan, hanya menyentuh beberapa ketul sahaja chips kentang. 

    Bayangkan harga Cod fish di sini, kalau tidak beratus memang tidak merasalah. Itupun ikan cod yang frozen. Jadi memang puashati dapat merasa ikan Cod segar sedap dan harganya sangat murah. 



    Balik dari Brighton, hubby dan Alain terus menghantar kereta kerana tak mahu lagi membayar saman parking. Hari kami ke Bath, kami kena saman kerana keluar agak lambat dari hari lain. Hmm tak ada rezeki, £65 juga yang melayang. Hampir RM400. Alain kemudiannya keluar menonton perlawanan bola sepak dan Hubby hanya berehat di rumah. 

    Sebaik sahaja sampai di apartment, saya dan anak anak kecuali Aween mengambil bas untuk ke Butik LV di New Bond Streets. Selain mencari handbag, saya juga melihat lihat handbag untuk Nana dan Nelly. 


    Oleh kerana tiada stock design yang dicari, kami mengambil bas untuk ke Harrods lagi. Alang alang dah ada di sana, Juita meminta saya terus beli handbag Dior untuk saya sendiri. 


    Kami mengumpul semua resit pembelian di Harrods sebelum membuat urusan tax secara sekali gus. Cara ini lebih menguntungkan kerana fees yang dikenakan oleh pihak Global Blue juga agak tinggi untuk setiap transaksi.



    0 0


    Balik dari Bath di SINI, saya dan Juita ke Harods untuk membeli handbag LV yang dipesan kawan kawan serta untuk Juita. Agak kelam kabut kerana ada design yang menpunyai stock di tingkat bawah dan bag Juita pula ada di tingkat 5. Walaupun sama sama dalam Harods, tapi kena bayar di tingkat yang berbeza. 


    Sekarang baru saya tahu, rupanya susah untuk membeli handbag LV. Setiap kali pergi, baru tahu ada stock atau tidak. Bila disemak, ada stock di tempat lain, tiada booking dibenarkan. Terpaksa pula bergegas ke outlet seterusnya. Sebaik sampai, stock dah sold out. Stock hanya sampai satu atau dua sahaja setiap hari. Bila stock sampai juga tidak dapat ditentukan. 


    Memang penat, bayangkan kita terpaksa gamble untuk ke butik mana terlebih dahulu. Ini sebenarnya pengalaman pertama saya kerana saya tidak pernah beli handbag LV di UK sebelum ini. 


    Sangat penat berulang alik. Bayangkan bukan dekat berjalan kaki dari Selfridges Oxford Street ke LV New Bond Street dan naik bas ke LV Harrods. Ada stock yang langsung tidak ada walaupun setiap hari berulang alik selama seminggu di sana. 


    Berbalik pada cerita di atas, selepas selesai urusan pembelian handbag Juita di tingkat 5, kami turun ke food hall membeli macaroon dan minuman. Seorang staf Harods yang saya bertanya arah ke Laduree macaroon, mengesyorkan saya mencuba macaroon Pierre Herme yang dikatakan lebih sedap dari Laduree. 

    Tapi harga macaroon ni tersangat mahal jika di convert pada duit kita. Jadi beli sedikit sahaja pun hampir seratus juga. Yang penting semua orang dapat merasa. 

    Balik bilik, tengok yang Nelly juga rupanya ada membeli macaroon Laduree. Kami makan beramai ramai di dalam bilik saya, siap dengan buat Instastory lagi. Hmm seronok seronok sangat waktu yang pasti akan kekal dalam kenangan seumur hidup. 


    Percutian adalah waktu untuk mengeratkan hubungan dengan suami dan anak anak kerana waktu sebegitu adalah waktu kita bergembira tanpa perlukan memikirkan masalah kerja dsb.




    0 0


    Hari ini saya ingin coretkan catatan aktiviti kami pada 6 Januari 2018 di London. Telah selesai lawatan luar kota London, sekarang kami hanya pergi ke tempat tempat menarik di London. Tempat menarik yang pasti ingin dikunjungi tanpa mengira berapa kali kita ke London.

    Pagi pagi kami mengambil bas dari Bayswater untuk ke Picadilly Circus untuk bertemu Dato Salehuddin untuk sightseeing. Kemudian kami naik bas menuju ke Tower Bridge. Oleh kerana apartment Dato Salehuddin dekat dengan kawasan Lily Whites, kami singgah dulu bergambar di sini sebagai kenangan.



    Banyak kali kena bertukar bas tapi ianya sangat menyeronokkan bila kami beramai ramai tanpa ada sesuatu yang ingin dikejar. Sekadar berjalan dengan bersantai santai. 



    Cuaca di kawasan Tower Bridge sangat sejuk dengan cuaca berangin. Walaupun dah banyak kali ke sini, tapi perasaan sentiasa teruja bila berada di sini. Mesti nak posing untuk mendapatkan gambar yang tercantik. 

    Perkara yang paling challenging, setiap kali ke sini ialah kerana cahaya. Cuaca redup menjadikan gambar kurang menarik. Mungkin juga sebab kami selalu ke sini pada awal pagi sebab kedudukannya yang agak jauh yang perlu naik dan tukar bas beberapa kali.

    Dari atas Tower Bridge, kami menuruni tangga dan berjalan jalan sambil berhenti untuk bergambar beramai ramai. 


    Kami tidak lama pun di situ, selepas bergambar, kami naik tube di London Bridge Station. 


    Dari situ, kami berpecah dengan Dato Salehuddin di mana kami meneruskan perjalanan ke Big Ben. Kebetulan pula Big Ben sedang di dalam renovation, jadi  kami juga tidak lama di situ. Selepas bergambar, kami berjalan di hadapan Westminter Abbey untuk mengambil bas ke Buckingham Palace. 


    Selepas bergambar di hadapan Buckingham Palace, kami berpecah dengan Boy dan Mira kerana mereka ingin ke Malaysian Hall. 


    Kami pula berjalan kaki melalui Green Park, taman yang cantik tempat di mana kami pernah bergambar dulu untuk ke kawasan China Town di Leicester Square untuk lunch di Burger and Lobster. Tunggukan entri seterusnya...



    0 0

    Menikmati Keenakan Lobster Di Burger and Lobster

    Alhamdulillah hari ini, saya masih diberi kelapangan masa untuk menyambung entri percutian kami. Boleh klik entri sebelum ini di SINI. Selepas ini saya akan kongsikan entri masakan sebelum menyambung kembali catatan percutian kami sekeluarga. 

    Catatan percutian kami lebih kepada kenangan dan rujukan kami di masa hadapan. Yang istimewanya kerana percutian ini disertai oleh semua anak anak dan menantu serta bakal menantu dan juga keluarganya yang merupakan sahabat baik kami. Jadi ianya adalah percutian yang keseronokannya berganda ganda.


    Menikmati Keenakan Lobster Di Burger and Lobster

    OK kita mulakan ya. Yang belum baca entri sebelum ini, kena baca dulu tau. Selepas bergambar di hadapan Buckingham Palace, kami berpecah dengan Boy dan Mira kerana mereka ingin ke Malaysian Hall. Lagi pun mereka telah makan di Burger and Lobster sehari sebelumnya. 


    Kami pula berjalan kaki melalui Green Park, taman yang cantik tempat di mana kami pernah bergambar dulu untuk ke kawasan China Town di Leicester Square untuk lunch di Burger and Lobster. 

    Menikmati Keenakan Lobster Di Burger and Lobster

    Nana, Alain dan Hubby memesan whole grilled lobster. Manakala Nelly, Juita dan Aween memesan burger lobster. Saya pulak dapat merasa kedua duanya sekali. Hahaha 

    Menikmati Keenakan Lobster Di Burger and Lobster

    Menikmati Keenakan Lobster Di Burger and Lobster

    Saya memesan sotong goreng. Mula mula saya memesan lobster tapi rasa takutlah pulak kerana saya menpunyai masalah allergy. Dek nak rasa sedap seketika, nanti badan akan merana berhari hari. Jadi cepat cepat tukar. Itu pun selepas jer habis makan, lelangit dah terasa gatal kerana saya menjamah sedikit lobster dari pinggan Hubby. Tapi Alahmdulillah kerana sotong goreng pun sangat sedap dan rangup. 

    Menikmati Keenakan Lobster Di Burger and Lobster

    Menikmati Keenakan Lobster Di Burger and Lobster

    Kalau dulu harganya standard sepinggan hanya £20 tapi kini telah naik menjadi £23. Aduhai walaupun £3 tapi kalau dah convert, banyak ler juga. Hahaha berkira pulak ya...

    Dari situ, kami mengambil bas untuk ke Oxford Street lagi kerana Aween belum lagi berjumpa saiz kasut adidas. Selepas itu, kami mencari lagi parfum yang dikirim sebelum saya dan Hubby balik ke apartment. Manakala anak anak sambung bershopping lagi. 

    Balik apartment saya menyediakan sambal ikan sardin. Akhirnya saya berjumpa dengan ikan mackerel dalam sos tomato di sebelah dengan restoran Tuk Din. 


    Entah kenapa cukup susah untuk mencari sardin ini. Yang ada hanya sardin dalam tin leper yang tidak berapa sedap dan ikannya agak kecil. 

    Setakat ini sahaja dahulu. Hingga bertemu lagi di entri akan datang. Pastikan dalam hidup yang singkat, kita berusaha untuk mengembirakan orang lain. Jangan disebabkan kita, hidup orang lain tidak tenang dan tenteram.


    0 0



    Sebelum saya berkisah bab Gulai Ayam Lauk nasi berlauk Kelantan, saya sekadar ingin menulis bab ujian. Kadang kadang saya terfikir, saya sedang diuji. Diuji dengan ujian yang saya tidak mahu nyatakan di sini. Tetapi saya tahu ujian kecil dalam hidup akan menjadikan hidup kita lebih berwarna warni dan menarik. 

    Mungkin itu yang Allah ingin memberikan peringatan. Saya tiba tiba menjadi sangat sibuk. Sibuk sehingga membataskan masa dan tenaga untuk hadir ke kuliah kuliah agama seperti dulu. Sama samalah doakan agar saya kembali diberi rezeki kelapangan masa dan dipermudahkan segala urusan. Aameen. Jom masuk bab masakan pula. 

    OK sebelum tu, saya ingin memaklumkan bahawa Instagram Azie Kitchen adalah @aziekitchen. Ramai follower yang menulis bahawa mereka telah lama tercari cari dan baru menemui IG azie kitchen. Kepada yang belum follow, boleh lah follow IG saya ya. Jom kita chatting di situ. 

    Seorang follower blog Azie Kitchen minta saya kongsikan cara memasak Gulai Ayam untuk lauk nasi berlauk yang sedap. Saya menanyakan tips dari sahabat saya, Mama Maznah yang memang hebat dalam bab masak memasak dan juga mengambil tempahan kecil kecilan di kampung. 

    Katanya untuk Gulai Ayam, mesti dimasak dengan kaedah Raja Berangkat iaitu bahan bahan dan serbuk rempah kari tidak ditumis sebaliknya dimasak bersama sama dengan ayam. Cara ini juga adalah cara menyediakan Gulai Ayam Nasi Kak Wook. Kawan saya Maznah ni sempat melihat cara Kak Wook memasak semasa dulu dulu. Bezanya nasi Kak Wook menggunakan keropeh ayam serta dimasukkan sekali sayuran seperti terung, kacang panjang dan cili hijau. 

    Untuk memastikan kuah cantik dan menyelerakan, kulit ayam jangan dibuang kesemuanya. Biarkan ada kulit sedikit. Juga Nah mengesyorkan supaya rempah gulai dicampurkan beberapa brand seperti Adabi dengan rempah gulai kampung yang saya gunakan hari ini. 

    Memasak juga mesti menggunakan api perlahan supaya kuah masak dengan elok dan lambat basi. Kalau lauk nasi berlauk, mesti lah ada sekali sambal cili Kelantan dan hirisan timun. 

    Jom layan resepi yang saya gunakan hari ini. 


    Gulai Ayam Lauk Nasi Berlauk
    Oleh: Azie Kitchen

    Bahan bahan:
    1 ekor ayam
    2 - 2 1/2 sudu besar rempah gulai  - campur rempah kari Adabi  
    1-2 keping asam keping 
    Garam
    Gula Melaka
    Susu cair - opsyenal

    Bahan kisar:
    2-3 sudu besar cili kering kisar
    3 ulas bawang merah
    1 inci halia
    2-3 hiris lengkuas
    1 inci kunyit hidup 

    Cara cara:
    Campurkan semua rempah gulai dan bahan kisar dengan ayam hingga rata. 


    Jerang atas dapur dengan sedikit santan cair. Masak guna api kecil.

    Bila ayam hampir masak, masukkan santan. Masukkan air secukupnya. Masak sehingga mendidih. 


    Masukkan asam keping, gula Melaka dan garam. 

    Akhir sekali, masukkan santan pekat. Terus masak dengan api perlahan sehingga kuah tiada lagi kelihatan berbuih dan mulai terbit minyak nipis. Kalau terbit minyak tebal, tandanya dah terlebih masak dan ayam dah hilang zat. 


    Jika suka, masukkan sedikit susu cair untuk menambah rasa lemak. 

    Bolehlah tutup api dan sedia untuk dinikmati sebagai lauk nasi berlauk atau dicicah dengan roti jala. 


    0 0

    Asam Pedas Ikan Merah

    Semalam ketika melihat lihat gambar lama anak anak terutama gambar Boy, tiba tiba air mata bergenang. Terlalu cepat masa berlalu. Tinggal beberapa hari sahaja lagi, Boy akan menamatkan zaman hidup bujang. Saya menjadi sangat sedih. Rasa tak bersedia untuk anak anak jauh dari kami. Belum puas melihat mereka di zaman kanak kanak. Tapi kita tidak boleh menghentikan masa. Satu hari kita juga akan pergi.  Itulah hakikat dan kitaran kehidupan. OK cukuplah setakat ini dahulu. 

    Entah kenapa kebelakangan ini kemaruk nak makan asam pedas ikan. Balik kerja, singgah di restoran Klate Original makan nasi dengan berlauk asam pedas ikan pari. Tapi saya tak berapa suka ikan pari yang digunakan kerana isi ikan melekat di tulang. Saya suka yang isi ikan pari berkeping keping bila dicubit. 

    Asam pedas ni memang tak jemu dimakan. Lagi pulak ianya adalah dalam kategori lauk sihat kerana tidak menggunakan santan. Kurang lemak gitu. Jadi kuahnya sedap dihirup hirup begitu sahaja. Jika nak diet dan kurangkan berat badan, cicah kuah asam ledas dengan roti wholemeal. Sedaap. Jangan tak tahu, ayam pun sedap dimasak asam pedas. Makan dengan dicicah roti, waah meletop. Boleh rujuk entri saya di SINI

    Asam Pedas Ikan Merah

    Semasa ke pasar tani, saya singgah beli bendi, daun kesum dan lain lain bahan. Cuma ikan sahaja yang belum dibeli. Jadi pada cuti hari wilayah, saya mengajak hubby ke kedai runcit. Tak ada ikan pari, ambik lah ikan merah. Mahal nyer barangan sekarang ni. Seekor ikan merah dah berharga RM20. Bukan lah besar mana. Saya risaukan masa depan anak anak saya. 

    Jom layan resepi yang saya gunakan hari ini. Saya memang suka kuah yang sedikit pekat. Kalau cair, dah jadi macam kuah asam rebus. Bahan kisar dalam kuah tak melekat di atas nasi. Kegemaran saya ialah daun kesum dan bendi. Lain lain saya tak kisah sangat. Asam pedas mesti nak ada dua bahan ni. 

    Asam Pedas Ikan Merah

    Asam Pedas Ikan Merah
    Okeh: Azie Kitchen

    Bahan bahan:
    1 ekor ikan merah - potong 4  
    1/2 senduk minyak masak - jika kurang boleh tambah
    1 batang serai - ketuk
    Segenggam asam jawa - bancuh dengan air
    Kacang bendi 
    Tomato - potong 4
    6-7 sudu besar cili kisar

    Bahan tumbuk:
    3 ulas bawang merah - saiz besar
    4 ulas bawang putih
    1 ibu jari halia
    1 inci kunyit hidup
    Sedikit belacan - saya tak letak

    Cara cara:
    Panaskan minyak dan masukkan serai dan bahan kisar. Kacau sehingga naik bau. 

    Asam Pedas Ikan Merah

    Asam Pedas Ikan Merah

    Masukkan cili kisar dan kacau hingga cili garing dan pecah minyak.

    Masukkan air asam jawa. Tambah air dalam 800-1000 liter atau secukupnya. Kacau sehingga kuah mendidih, baru masukkan garam dan aji no moto. 

    Masukkan ikan dengan daun kesum. Jika suka, boleh masukkan juga bunga kantan. Kacau rata sehingga ikan masak. 

    Masukkan bendi dan akhir sekali, masukkan buah tomato. Sesuaikan rasa dan kepekatan kuah. Bolehlah tutup api dan sedia untuk dihidangkan. 

    Asam Pedas Ikan Merah



    0 0

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Hari ini saya ingin menulis berkenaan dengan aktiviti alumni bekas penghuni kolej ketiga Universiti Malaya, kolej yang saya diami sepanjang menjadi seorang Mahasiswi. 

    Pejam celik pejam celik dah 15 tahun ethica, alumni bekas penghuni kolej ketiga Universiti Malaya ditubuhkan. Ianya kekal aktif sehingga sekarang. Bak kata Dato Salehuddin selaku Presiden Ethica, rahsianya adalah santai. Apa apa yang dilakukan adalah secara santai. Mesyuarat hatta 3 orang pun boleh jalan, di mana sahaja di rumah atau di restoran atau di pejabat juga boleh jalan. Bila ianya dilakukan secara santai, pasti ianya akan kekal lama. 

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Program Santai Alumni 3rd kali ini diadakan bertujuan untuk mengeratkan silaturahim, mengembalikan nostalgia kolej yang melibatkan pelajar di kolej dan juga alumni. Program diadakan di kolej bermula dengan aktiviti sessi berkongsi pengalaman oleh alumni yang berjaya dalam bidang masing masing. Antaranya ialah Datuk Seri Mohd Shafie Abdullah, Datuk Seri Dr Mohammad Azman, Prof Dr Mohad Anizu dan Tuah Johari Atan dengan moderator Dr Abdol Aziz Sahat. 

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Selepas itu diadakan senaman riadah dan aktiviti Q Race. Ramai juga ahli alumni yang hadir untuk sessi sebelah petang. 

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Sebelah malam diadakan jamuan makan malam dengan kehadiran hampir 70 orang alumni. Saya hanya hadir untuk sessi makan malam sahaja. Selain makan malam, diadakan juga persembahan oleh penghuni kolej dan juga alumni. 

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Jamuan makan malam secara buffet diadakan di dewan makan kolej yang pastinya meninggalkan nostalgia untuk alumni. Dewan makan lah tempat untuk pelajar bertemu atau untuk mengintai ngintai junior. Waktu lain semua sibuk dengan kuliah dan tutorial di fakulti masing masing. 

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Nostalgia saya kalau bab dewan makan kolej adalah di mana saya akan tertunggu hari minggu di mana Encik Hubby ketika itu akan turun bersarapan kerana adanya roti canai. Hari hari lain dia tidak turun sarapan. Kuliah dia ketika itu banyak diadakan di waktu malam. Saya yang bukan peminat roti canai juga akan turun untuk bersama dengan dia. 

    Selain itu, dewan makan adalah tempat di mana kami belajar sebelum menjelang peperiksaan. Ketika itu sistem penggal di mana peperiksaan hanya diadakan setahun sekali sahaja. 

    Berbalik pada persembahan selepas makan, para alumni super senior turut menyanyikan lagu Kenangan Ku yang dipopularkan oleh Penyanyi Dato Jeffrey Din. Antara yang menyanyi adalah Dato Hassan Sakimon, Dato Jalaluddin, Dato Wan Nqzari, Encik Ahmad Nizar, Dr Hassan, Encik Fazli dan Encik Yusoff. Memang sangat happening bila semua yang hadir pun ikut sama bergoyang badan mengikut irama yang dialunkan. 

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya

    Majlis yang sepatutnya selesai pukul 10.30 malam berterusan sehingga lebih pukul 11.00 malam. Alhamdulillah sangat seronok kerana berpeluang bertemu sahabat lama terutama Datin Fauziah Samsuddin yang merupakan course mate dan BFF sehingga kini. Lebih lebih lagi Encik Hubby juga rapat dengan Dato Hashim Hamzah sejak di kolej lagi. 

    Program Santai Alumni Kolej Ketiga Universiti Malaya



    0 0
  • 02/18/18--00:15: Free and Easy Di London

  • Kali ini saya ingin menyambung beberapa entri lagi berkenaan percutian kami ke London. Kenapa saya ingin melengkapkan catatan ini? Ini adalah kerana ianya percutian yang paling mengembirakan kerana ianya disertai oleh semua anak menantu, bakal menantu serta keluarga bakal besan kami. 

    7 Januari 2018 adalah hari free and easy bagi kami. Hanya saya, Nelly, Aween dan Juita sahaja yang keluar. Kami keluar ke Harods untuk mencari zippy wallet dan barangan Huda beauty. 

    Tapi memandangkan saya dan Nelly tidak dapat membeli atas nama kami, kenalah guna nama Aween. Jadi saya tidak boleh menggunakan kad debit saya untuk membayar pembelian atas nama Aween. 


    Saya dengan Juita terpaksa keluar mencari ATM untuk membuat pengeluaran tunai. Banyak ATM yang tidak beroperasi. Merata juga terpaksa berjalan untuk mencari ATM. 

    Pengeluaran maksimun untuk satu transaksi adalah £500 dengan dikenakan pula fees sebanyak £12 untuk setiap kali. Aduh ini lah kali pertama, saya bershopping menggunakan debit card di London. Sebetulnya menggunakan credit card lebih mudah berbanding penggunaan debit card. Itu pendapat saya lah.

    Selepas selesai, kami mengambil bas untuk ke Oxford street untuk ke House of Fraser untuk melengkap dokumen VAT bagi semua pembelian di situ. Kemudian kami ke Selfridges untuk membeli barangan Huda yang out of stock di Harrods. 

    Balik singgah kedai luggage di Edgeware Road. Saya memang telah merancang untuk membeli satu luggage bag Samsonite di sini. Kemudian singgah beli kebab. Nelly belanja kami semua. 


    Sebelah malam, Nelly, Juita dan Aween keluar kerana ada kesilapan masa pembelian di Selfridges. Kami pula keluar beli luggage bag yang telah dipilih sebvelah siangnya. Boy bertolak balik ke Malaysia bersama sama keluarga Dato Salehuddin. 

    Balik bilik, mula berkemas kemas dan membuat packing. Maklumlah barang yang dibeli banyak. Kotak kotak handbag juga besar besar, tapi kalau tidak dibawa balik, rasa pulak sayang. 



    0 0


    Setiap kali ke London, pasti kita akan mengunjungi Hyde Park tanpa mengira berapa kali kita ke sini. Ianya bukan sahaja cantik untuk bergambar tetapi juga sangat mendamaikan.  Berjalan di taman di tempat kita, panas dan berpeluh. Tapi di sana seperti berada di dalam aircond yang besar. 

    Hari terakhir di London iaitu 8 Januari, kami berlima mengambil bas untuk ke Hyde Park. Bertukar 2 bas juga kerana kami ingin masuk melalui Kensington Gate. Kami berjalan melalui memorial Princess Diana sebelum melalui jambatan. 


    Di bawah jambatan kelihatan banyak itik dan swan. Kami turun bergambar di situ. memang nampak sangat cantik bila dilihat dari atas tapi bila berjalan kena berhati hati kerana banyak tahi itik. Hahaha 


    Selepas bergambar, saya bersama Hubby dan Juita berjalan kaki balik ke apartment yang rupanya tidak jauh sahaja jika berjalan melalui jalan dalam taman. Tetapi masalah cuaca yang terlalu sejuk menjadikan kita tidak berapa selesa berjalan kaki. 

    Manakala Nelly dan Aween pula berjalan kaki keluar dari Hyde Park untuk urusan di Selfridges yang belum selesai. 



    0 0


    Saya kini menghampiri entri entri akhir untuk percutian kami ke United Kingdom dan Scotland. Sedikit pesanan, jangan lupa untuk klik iklan yang menari nari di blog saya ya. Kali ini saya ingin kongsikan entri yang memyedihkan. 

    Saat pertemuan adalah saat paling mengembirakan. Begitu juga sebaliknya. Saat berpisah dengan Juita adalah saat yang paling menyedihkan. Tiba tiba saya terasa kekosongan. Suasana kami anak beranak juga menjadi sunyi sepi. Tiada senda gurau dan gelak ketawa seperti biasanya. Seolah masing masing berkongsi melayan perasaan yang sama. 

    Pada 8 Januari adalah hari di mana kami menghantar Juita ke London Euston station keretapi untuk balik ke Manchester. Selepas balik dari Hyde Park di SINI, Juita balik mengemas bag. Bukan sahaja bag kami yang penuh tapi bag Juita juga. Kami keluar dari apartment pada pukul 12.30 tengahari dengan menaiki bas menuju ke stesyen keretapi. 

    Memang sangat sedih melihat dia berjalan balik sendiri dengan membimbit bag yang banyak. Juita memang anak yang baik, selalu tidak ingin menyusahkan orang lain. Bila bag kami penuh, dia akan menawarkan diri untuk membawa balik baju baju sejuk kami ke Manchester. Hmm terfikir kalau kami sepatutnya menghantar dia balik hingga ke Manchester.  Tiket pun tidak mahal, hanya £17 sahaja. Entah kenapa tidak terfikir untuk berbuat begitu sebelumnya. 

    Saat berpisah adalah saat yang paling sukar. Setiap kali melalui detik ini, saya perlu kuatkan hati. Saya tidak mahu menangis di hadapan Juita. Hati saya seperti disiat siat sembilu melihat Juita menangis ketika bersalaman. Mama janji jika dipanjangkan umur, dimurahkan rezeki, mama pasti datang lagi.